Pemerintah Diminta Tertibkan Perusahaan Sawit yang Tidak Patuhi Penetapan Harga TBS

MAMUJU – Setelah dua kali ditunda, akhirnya pemerintah dan perusahaan menyepakati harga Tandan Buah Segar (TBS) kelapa sawit senilai Rp. 1167.59. Kesepakatan tersebut digelar di kantor dinas perkebunan Provinsi Sulawesi barat pada Selasa 23 Juni 2020 kemarin.

Namun sampai saat ini masih banyak perusahaan yang tidak mematuhi kesepakatan harga TBS tersebut.

Read More

Dikonfirmasi salah satu petani sawit yang selama ini ikut mengawal penetapan harga TBS, menuturkan, harusnya perusahaan tunduk dan patuh terhadap aturan dan harga yang di tetapkan pemerintah.

“Ini perusahaan kok semau-maunya, ada harga yang ditetapkan pemerintah tapi tidak diikuti, artinya perusahaan ini melakukan pelanggaran dan penghianatan terhadap petani” tutur Abd Rahman, Sabtu (27/6/2020).

Atas dasar tersebut, Abd Rahman menutuntut pemerintah untuk menindak tegas perusahaan yang tidak tunduk dan patuh terhadap aturan yang dibuat oleh pemerintah.

“Pemerintah harus tegas, jangan mau di pandang sebelah mata oleh perusahaan. Kalau perlu cabut surat izin usahanya. Itu juga sudah jelas diatur dalam permetan no 1 tahun 2018″ tegas Kader HMI ini

Ia pun mengancam akan melakukan koosolidasi besar-besaran untuk aksi unjuk rasa bersama para petani sawit di Sulbar jika pemerintah tidak bisa tegas pada perusahaan yang membangkam pada aturan.” Tutup Abd Rahman (Amir)

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *